Bagaimana Anda Memberi Label Ibadah Anda?

Jika saya bertanya kepada Anda “jenis ibadah apa yang Anda lakukan di gereja Anda?”, apa yang akan Anda katakan? Saya meminta itu untuk sering memuja para pemimpin dan pendeta – dan sering mendapat tanggapan yang sama: “Kami memiliki kebaktian ‘Kontemporer’.” Apa yang mungkin mengejutkan Anda adalah kekeliruan dalam label itu – dan berapa banyak gereja yang bermaksud baik yang menggunakan kata itu bahkan dalam konteks yang tepat dapat mengusir pengunjung potensial dengan penggunaannya.

Pertama, untuk memahami sifat kata – kita mencari definisinya. Merriam-Webster mendefinisikan “Kontemporer” sebagai berikut:

Kontemporer: terjadi, ada, hidup, atau menjadi   baca surat Yasin ada selama periode waktu yang sama
Seperti yang berlaku untuk musik atau seni – “kontemporer” akan menunjukkan sesuatu … sepotong musik, lagu, lirik, yang dibuat selama periode waktu saat ini. Namun entah bagaimana, kami telah belajar untuk menghubungkan kata “kontemporer” dengan lagu apa pun yang bukan himne tradisional atau dengan layanan yang melibatkan instrumentasi apa pun selain piano dan organ. Kami menganggap lagu-lagu seperti “Open The Eyes Of My Heart” (lagu yang HEBAT, sebagai catatan… lagu yang saya pimpin Minggu lalu) sebagai “kontemporer” ketika lagu itu khususnya berusia lebih dari satu dekade!

Jadi jawaban yang tepat adalah menyebut kebaktian di mana lagu-lagu baru dari 2011-2012 menjadi kebaktian “Kontemporer”, bukan? Menurut definisi … ya. Dengan apa yang telah menjadi preseden… sama sekali tidak, menurut saya.

Sekarang telah menjadi stigma dengan kata-kata seperti “kontemporer” bahwa hanya menyebutkan “kontemporer” di situs web, tanda gereja, buletin, selebaran, dll sudah cukup untuk menyebabkan banyak calon pengunjung melewati gereja yang mungkin mencari layanan dengan musik yang relevan dengan musik saat ini. Pada saat yang sama – seseorang yang mencari lebih banyak hibrida tradisional/tipe Kebun Anggur yang paling cocok untuk “orang-orang sezaman” mungkin takut pada gagasan bahwa “kontemporer” mungkin adalah gereja “rock-and-roll”.

Jadi apa solusi saya untuk memberi label pada layanan ibadah Anda? Pengamatan dan praktik terbaik saya adalah meminta tim penyembahan Anda bersama dengan pimpinan gereja untuk berkumpul dan mendiskusikan cara terbaik untuk menggambarkan penyembahan tanpa mencari nama langsung untuk menyebutnya. Temukan kata sifat yang paling menggambarkan perasaan dan suara. Deskriptor ini jauh lebih baik dalam memberi tahu tamu apa yang diharapkan daripada label “kontemporer” yang umum dan tidak didefinisikan dengan baik setiap hari.

Saya dapat mengundang Anda ke rumah saya untuk memiliki iga 8 ons sepanjang hari – tetapi saya yakin Anda akan sampai di sana sedikit lebih cepat ketika saya menjelaskan pilihan potongan iga yang diasinkan sepanjang hari dengan jumlah yang sempurna marmer di dalamnya dimasak begitu sempurna sehingga meleleh seperti mentega di mulut Anda. Deskriptor memberi tahu Anda apa yang Anda dapatkan.